Balo Goal
Home » Cerita Sex ABG » Cerita Sex Teman Pacar Yang Mmebingungkan

Cerita Sex Teman Pacar Yang Mmebingungkan

Cerita Sex, Cerita Dewasa – Malam itu aq mas pacar sedanga dalam perjalanan pulang ketika hp nya berdering. Saat mas pacar mengambil hp dari saq celana, segera kurebut hp tersebut.

Cerita Sex Teman Pacar Yang MmebingungkanCerita Sex Teman Pacar Yang Mmebingungkan

“Naik motor nggak boleh mainan hp, entar nyungsep lagi” kataku sambil melihat sms masuk.
“Siapa yang sms yank?” tanya mas pacar.
“Si Johan”
“Sms apa si Johan yank..?
“Posisi dimana Bro?” aq bacakan isi sms itu.

Mas pacar memintaku untuk membalas sms Johan. Segera kuketik.

“Baru di jalanm, otw pulang”

Beberapa menit kemudian Johan balas sms lagi.

“Cepet banget pulangnya, masih sore juga”

Lalu kubalas lagi smsnya.

“Udah dapet bro, ya pulang”
“Dapet apaan? dapet jatah ya? enak banget tuh, aq sama pacarku sering maen juga, mantap bro” balas Johan.
“Wah, udah lihay donk, nggak takut hamil tu?”
“Nggak lah, kamu mau aq ajari biar nggak hamil, Sep? kalau mau kasih nomer telponmu donk, tapi jangan bilang-bilang sama Roni ya?” balas Johan.

Haduhhh, ni anak ternyata tau kalau yang bales sms bukan mas Roni, terus apa nih maksudnya minta nomer telpon tapi jangan sampai mas Roni tau. Pasti ada sesuatu.

Llau kubalas sms Johan,

“Aq kasih nomerku, tapi kamu juga jangan bilang-bilang sama mas Roni Yaa…”

Setelah Johan janji, keberikan nomor telponku kepadanya, dan sms-sms yang mencurigakan itu segera kuhapus dari hp mas Roni. Beberapa menit setelah itu, aq dan mas Roni sampai dirumahku. Mas Satri langsung pulang karena sudah malam. Sementara aq segera mandi dan tiduran di kamar. Rasa kantuk menghampiriku, aq pun tertidur. Suara nada sms mengagetkanku dari tidurku. Segera kubaca sms tersebut.

“Jadi nggak nih? Nanti kuajari cara biar nggak hamil, biar kamu sama Roni puas.”

Walaupun sms tersebut dr nmr tak dikenal, tapi dilihat dr isi smsny aq langsung tau kalo itu dr Johan.
Kubalas smsnya,

“Jadi dong. Gimana caranya?”

Beberapa detik setelah itu Johan telpon.

“Hai, Septi..” sapa Johan.
“Hai juga, Al” jawabku.
“Beneran nih jadi?”
“Iya beneran, gimana caranya?”
“Eh tapi ntar dulu, emang kamu sama Roni blm pernah maen bnran? Kata dia sih kamu cuma ngasih cium aja, itupun susah.”
“Kamu percaya sama mas Roni?”
“Ya percaya-percaya aja, soalnya dia kan pemalu.”
“Hahaha… jangan percaya sama mas Roni, dia itu sok lugu padahal telegu, malu-malu padahal aslinya malu-maluin.”
“Masa sih, Sep? Udah sering maen dong?”
“Hehehe, ya kaya kamu lah. Tapi bener ya jangan bilang-bilang sama mas Roni..?” pintaku.
“Gampang, asal ada penutup mulut aja, Sep.”
“Halah, kirain ikhlas. Jadi maunya apa, Al?”
“Mau nggak jd selingkuhan aq? Ya minimal maen skali lah..”
“Ah gila kamu, pacar temen kamu sendiri mau diembat juga. Emang pacarmu kemana?”
“Cewekku lagi haid, Sep. Mau ya..?”
“Nggak mau, gila kamu nih.”
“Please, Sep. Lagi pengen nihh..” rayunya.

Karena Johan terus mekasaku, akhirnya kumatikan telponnya dengan alasan mau tidur.

Pagi harinya aq bangun jam stngah 7. Aq segera siap-siap karena jam 8 mas pacar akan menjemputku, seperti biasa aq ke kampus diantar oleh dia.

Tepat jam 8 mas pacar tiba di rumahku. Setelah berpamitan dengan ibuku, kami pun berangkat.

Tak ada yg spesial hari itu. Malah sedikit menjengkelkan menurutku. Ternyata masuk PTN itu ribet, jauh lebih ribet pas mau keluarnya, ngurus daftar wisuda nggak kelar-kelar, ada aja yg kurang syaratnya. Huft…

“Mas…lapeeer..” kataku sambil bergelayut manja di lengan mas pacar.
“Ya udah yank kita cari makan dulu.”
“Jam istirahat nih mas, jangan makan di kantin kampus, rame banget pasti.”

Akhirnya aq dan mas pacar makan di rumah makan Padang yg udah jadi langganan kami berdua. Disana selain lauknya enak, nasinya banyak, harganya murah lagi, jadi kita bisa makan kenyang tanpa menguras kantong. Hihihi…

Saat sedang menunggu pelayan menghidangkan makanannya, tiba-tiba kulihat Johan dan pacarnya, dan gilanya lagi mas pacar mengajak mereka makan semeja, gabung denganku dan mas pacar. Gilaa..apa-apaan nih. Johan bukannya nolak malah langsung duduk aja dihadapanku, pacarnya ngikut duduk disampingnya. Pengen banget protes sama mas pacar, namun apa daya tangan tak sampai.

Nafsu makan langsung hilang, padahal sebelumnya udah niat mau makan banyak, gara-gara ada Johan sama pacarnya perutku kenyang mendadak.

Selesai makan, Johan membuka pembicaraan, sama mas pacar tentunya. Sedangkan aq dan pacar Johan hanya ngomong kalo dibutuhkan doang.

Diam-diam kuperhatikan pacar Johan, sebut saja namanya Bunga. Bunga ini cantiknya naujubillah, sama aq mah jauh banget, aq cantik sdkit dia cantiknya banyak, dia seksi aq gemuk gni, dia putih aq sawo mateng, pokoknya cantik dia kemana-mana.. Trus kenapa Johan masih lirik kanan kiri pdhl udh punya pacar cantik gitu. Beda jauh sama aq. Cuma 1 yg buat aq sedikit lebih dari dia, dadaku jauh lebih berisi dari Bunga. Hihihi… Kalo besar-besaran nenen, besar punyaku lahh

Johan masih betah aja nerocos nggak jelas, dengan sdkit paksaan akhirnya mas pacar mau juga kuajak pulang, dan semua makanan dibayar oleh Johan. Tumben baik, kataku dalam hati.

Sampai rumah langsung kusuruh mas pacar pulang, aq capek, mau tidur.

Sore harinya aq bangun tidur,kulihat hp ada sms.

“Hpmu yg ini ada sama aq. JOHAN”

Hpku ada di Johan? DAMN!

Segera kuambil tas, kukeluarkan semua isinya, trnyata memang hpku nggak ada disana. Untung hp yg satunya kukantongi, jadi aman.

Tapi, kok bisa ya hpku diambil Johan? Kapan ngambilnya? Jangan-jangan pas lg makan bareng tadi ngambilnya? Knp aq dan mas pacar nggak liat? Agrh..entah lah, mungkin dia punya bakat ngutil.

“Maksudmu apa ngambil hp orang?” balesku.

Nggak lama setelah itu Johan bales smsku, “Nggak ada maksud apa2, cuma penasaran aja apa sih isi hp seorang Septi?”

“Awas ya jangan buka macem2!” ancamku.
“Waahh, tambah buat aq penasaran aja kamu. Kubuka yaa…”

Aaagrhhh…mampus aq, aq baru ingat kalo fbku belum di sign out. Bisa gawat kalau Johan buka2 fbku.

Malam harinya Johan telpon dan kata-kata pertamanya buat aq shock.

“Gila kamu, Sep. Kamu pernah nginap di hotel sama cowok?” tanya Johan.

Walaupun aq masih shock, kucoba jawab pertanyaannya dengan santai. Toh dia juga sudah tau perselingkuhanku dengan Doni, sepupuku. Dia pasti udah baca isi inbok fbku.

“Iya, sama sepupuku. Namanya Doni.” jawabku, sok cool.
“Brapa kali maen sama dia?”
“Nginapnya tiga kali, skali nginap bisa sampe 4-5 kali ronde, jadi itung sndri deh.”
“Gila kamu, Sep. Itu sih sepupu ketemu besar, baru aq percaya. Eh, Roni tau nggak?”
“Terserah kamu, Al. Mau percaya apa nggak. Dia itu emang sepupuku. Mas Roni nggak tau lah. Aneh banget pertanyaanmu.”

Johan terdiam mendengar jawabanku. Lalu ia berkata,

“Hmm.. Kalo Roni tau pasti heboh nih.”
“Aduhh, please Al, jangan kasi tau mas Roni..” aq mulai cemas, kalo sampe mas pacar tau bisa tamat riwayatku.
“Kalo sama aq aman, Sep. Asalkan kamu mau jadi selingkuhan aq dan maen sama aq. Gampang kan?”
“Hmm..iya deh, aq mau. Tapi beneran ya jangan bilang-bilang mas Roni?”
“Iya, Septi. Aman. Kamu pasti puas maen sama aq. Punyaku besar, panjang, dan lurus. Pacarku aja minta terus.”

Aq hanya diam mendengarkan Johan. Besar, panjang dan lurus. Wah, penasaran juga aq. Gimana ya rasanya maen sama penis yang lurus. Penis mas pacar sama penis Doni agak bengkok sih. Aq baru ingat kalo mbakku pernah pacaran seminggu sama Johan. Walaupun kutau dulu Johan hanya buat taruhan, pasti mbakku puas maen sama dia.

“Septia..kok diam?” kata Johan mengagetkanku.
“Eh, nggak kok.”
“Jadi kapan nih maennya? Aq udah nggak sabar pengen remes-remes nenen kamu, Sep. Montok, enak dikenyot kayanya.”
“Bsok pagi aja, Al. Pagi2 kamu ke rumahku.”
“Oke sayang, bsok pagi jam 6 aq ke rumahmu.”

Malam itu aq tidur tak nyenyak. Malam berasa molor panjang banget, nggak pagi2. Padahal aq udah pengen ngerasain penis Johan yg katanya besar panjang dan lurus.

Pukul 05.30 aq bangun, kulihat kedua orang tuaku berangkat ke pasar. Aq segera mandi dan kukenakan daster seksi tanpa bra dan celana dalam.

Tepat jam 6 Johan tiba dirumahku. Setelah kulihat situasi aman, kuajak Johan masuk ke kamarku.

Tanpa menunggu lama Johan langsung merebahkanku di atas kasur. Ia cium bibirku. Kubalas ciumannya dengan nafsu yang membara.

“Aaahhh…” aq mendesah saat tangan kanannya meremas toketku. Sementara tangan kirinya membimbing tanganku untuk mengocok penisnya. Kucoba membuka celananya dan kusentuh penis Johan. Waw, benar-benar besar panjang dan lurus.

Tiba-tiba ia lepas bibirnya dari bibirku, ia ambil posisi WOT. Lalu ia masukkan penisnya ke meqiku.

“Aaaahhh..gila kamu, Al. Besar banget penisamau.”
“Meqimu juga sempit banget, Sep.”
Hanya semenit ia kocok meqiku dengan penisnya, lalu ia memintaku untuk ganti posisi jadi WOT.

Meqiku terasa dipenuhi penis Johan. Gantian kukocok penisnya dengan meqiku. Tapi baru beberapa kali kugoyang Johan kelihatan tak sanggup lagi.

“Pelan-pelan, Sep, ntar cpt keluar. Aduhh, udh mau kluar nih..”

Dan tak lama setelah itu Johan menyemprotkan pejuhnya dalam meqiku. Aq masih saja menggoyang pinggulku. Tiba-tiba saja Johan mendorongku hingga aq terduduk di sampingnya. Sedangkan Johan turun dari ranjang dan merapikan pakaiannya, lalu berjalan keluar. Aneh, ekspresi wajahnya saat menoleh ke arahku seperti melihat hantu. Tanpa pamit ia pergi meninggalkanku dalam keadaan nanggung.

Brengsek kamu, Al.

Tak lama setelah itu Johan sms,

“Nafsumu gede banget, aq nggak sanggup, ngeri kalo dilanjutin.”

Lalu kubales smsnya,

“Ngeri knpa?”
“Selama aq maen sama pacar blm pernah cpt keluar kaya td. Nafsu kamu gede banget.”
“Aq nggak percaya sama omongan kamu.”
“Udah, kamu maen sama Roni aja. Aq takut ketauan sama dia. Awas kamu kalo sampe selingkuh2 lagi, kuaduin ke Roni.

Jangan ngeyel kamu, Sep. Kita sampe disini aja. Rahasiamu aman sama aq asal kamu nggak selingkuh lagi. Udah ya, nmr kamu bakal kuhapus sesudah ini.”

“PERGI KAU JAUH-JAUH…!”
“Oke, thanks..”

Benar-benar brengsek tu anak. Tidak bertanggung jawab. Buat penasaran aja. Kenapa coba dia liat aq kayak liat setan? Udah gitu buat kentang lagi. Banyak sekali pikiran-pikiran negatif yg mampir di kepalaq tentang adegan hot dengan pacar temanku ini. Jangan2…. dia hanya mau balas dendam atas perbuatan mbakku dulu? Jangan-jangan aq jadi bahan taruhan juga?
Aagrrhh…

Who do you think you are? – Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Mesum, Cerita Ngentot.